Beberapa orang tewas dalam gelombang serangan udara mematikan Rusia di Ibu Kota Kyiv, pada Senin (10/10/2022). Sebagian kota kota Ukraina lainnya juga dihantam serangan rudal. Pejabat Ukraina meminta warga di seluruh negeri untuk mencari perlindungan di tengah pemboman yang sedang berlangsung.

Sampai saat ini, jumlah korban tewas tidak segera jelas. Berdasarkan laporan terakhir dari pihak berwenang Ukraina, sedikitnya lima orang tewas di Kyiv. Menurut informasi awal, Rostyslav Smirnov, seorang penasihat kementerian dalam negeri Ukraina, mengatakan sedikitnya delapan orang tewas dan 24 lainnya cedera hanya dalam satu serangan di Kyiv.

Kota kota lain yang terkena termasuk Lviv, di barat, dan Dnipro. Dikutip , serangan itu dipandang secara luas sebagai tanggapan Kremlin terhadap ledakan akhir pekan lalu yang merusak jembatan penting yang strategis bagi pasukan Rusia. Jembatan Krimea merupakan fasilitas infrastruktur yang menghubungkan semenanjung Krimea yang dianeksasi ke daratan Rusia.

Saat Ukraina berkabung, Putin pada Senin sore (10/10/2022) membenarkan pandangan itu, dengan mengatakan serangan itu sebagai tanggapan atas tindakan "teroris" Kyiv. Ukraina telah mengklaim bertanggung jawab langsung atas serangan jembatan, tetapi beberapa pejabat merayakan insiden tersebut. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan di akun Telegramnya bahwa Rusia “berusaha menghancurkan kita dan menghapus kita dari muka bumi.”

“Tolong jangan tinggalkan tempat perlindungan (bom),” tulisnya. "Mari bertahan dan menjadi kuat." Zelensky mengatakan bahwa Rusia berusaha untuk menghancurkan Ukraina secara total.

“Mereka punya dua target. Fasilitas energi di seluruh negeri … target kedua adalah orang orang, ”tambahnya. Putin menyebut serangan pada hari Senin datang sebagai pembalasan terhadap serangan Ukraina di jembatan ke Krimea. Dia mengatakan militer Rusia meluncurkan senjata presisi dari udara, laut dan darat untuk menargetkan energi utama dan fasilitas komando militer.

“Tidak mungkin membiarkan (serangan Ukraina) tidak terjawab. Jika terus berlanjut, tanggapan dari Rusia akan parah dan sesuai dengan tingkat ancamannya,” kata presiden Rusia itu di awal pertemuan dewan keamanannya yang disiarkan televisi. Presiden Parlemen Eropa mengatakan serangan di Kyiv itu "memuakkan". “Ini menunjukkan kepada dunia, sekali lagi, rezim yang kita hadapi: Yang menargetkan tanpa pandang bulu. Yang menghujani anak anak dengan teror dan kematian," cuit Roberta Metsola.

“Beberapa serangan di Kyiv tengah dan di seluruh Ukraina pagi ini. Rusia meningkatkan rentetan serangannya terhadap warga sipil Ukraina,” Bridget A. Brink, duta besar AS untuk Ukraina, mentweet. Negara negara Kelompok Tujuh (G7) akan mengadakan pembicaraan pada hari Selasa setelah serangan rudal Rusia, kata seorang juru bicara pemerintah Jerman. Presiden Ukraina Zelenskyy akan berbicara dengan para pemimpin pada awal pembicaraan virtual, kata juru bicara itu.

Pejabat tersebut menambahkan bahwa Kanselir Jerman Olaf Scholz telah meyakinkan Zelenskyy dukungan melalui panggilan telepon. Serangan itu “tidak dapat diterima”, kata Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly pada hari Senin. "Ini adalah demonstrasi kelemahan oleh (Vladimir) Putin, bukan kekuatan," tweetnya, menambahkan bahwa dia telah menghubungi timpalannya dari Ukraina, Kuleba.

Kementerian Luar Negeri China pada hari Senin menyerukan de eskalasi. "Kami berharap situasinya akan segera mereda," kata juru bicara kementerian Mao Ning pada konferensi pers reguler. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyatakan "keprihatinannya yang ekstrem" tentang serangan Rusia selama panggilan telepon dengan timpalannya dari Ukraina Zelensky.

Macron berjanji bahwa Prancis akan meningkatkan bantuan militer. “Presiden berbicara tentang keprihatinannya yang ekstrem tentang serangan yang telah menyebabkan korban sipil,” kata kantor Macron dalam sebuah pernyataan. “Dia menegaskan kembali dukungan penuh dan lengkapnya untuk Presiden Zelensky dan komitmen Prancis untuk meningkatkan dukungannya untuk Ukraina.

Menteri luar negeri Moldova mengatakan beberapa rudal jelajah Rusia yang menargetkan Ukraina telah melintasi wilayah udaranya, dan memanggil utusan Moskow untuk menuntut penjelasan. “Pikiran kami bersama para korban serangan brutal,” kata Nicu Popescu di Twitter. Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly menyebut serangan itu "mengejutkan dan mengerikan" dan menambahkan bahwa menargetkan warga sipil adalah "kejahatan perang".

"Kanada berdiri bersama rakyat Ukraina," cuitnya.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *